Kutipan SIP Ke-176

Sedekah Jariyah

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِذَا مَاتَ الْإِنْسَانُ انْقَطَعَ عَنْهُ عَمَلُهُ إِلا مِنْ ثَلاثَةٍ : إِلا مِنْ صَدَقَةٍ جَارِيَةٍ ، أَوْ عِلْمٍ يُنْتَفَعُ بِهِ ، أَوْ وَلَدٍ صَالِحٍ يَدْعُو لَهُ

“Jika seseorang meninggal dunia, maka terputuslah amalnya kecuali tiga perkara (yaitu): sedekah jariyah, ilmu yang diambil manfaatnya, atau doa anak yang shalih.”
 
(HR. Muslim, no. 1631)
 
Yang dimaksud dalam hadits adalah tiga amalan yang tidak terputus pahalanya:
 
1. Sedekah jariyah, seperti membangun masjid, menggali sumur, mencetak buku yang bermanfaat serta berbagai macam wakaf yang dimanfaatkan dalam ibadah.
 
2. Ilmu yang bermanfaat, yaitu ilmu syar’i (ilmu agama) yang ia ajarkan pada orang lain dan mereka terus amalkan, atau ia menulis buku agama yang bermanfaat dan terus dimanfaatkan setelah ia meninggal dunia.
 
3. Anak yang sholeh karena anak sholeh itu hasil dari kerja keras orang tuanya. Oleh karena itu, Islam amat mendorong seseorang untuk memperhatikan pendidikan anak-anak mereka dalam hal agama, sehingga nantinya anak tersebut tumbuh menjadi anak sholeh. Lalu anak tersebut menjadi sebab, yaitu ortunya masih mendapatkan pahala meskipun ortunya sudah meninggal dunia.
By | 2018-02-08T10:33:16+00:00 January 30th, 2018|Uncategorized|0 Comments

About the Author:

Lembaga Sosial di Bawah Yayasan Cahaya Sunnah, memberikan bantuan kemanusiaan kepada kaum muslimin yang membutuhkan. Ustadz Pembimbing : [1] Ustadz Badrusalam, Lc [2] Ustadz DR Erwandi Tarmidzi, M.A [3] Ustadz Kurnaedi, Lc. Supported by : Radio Rodja, Rodja TV dan Lembaga Pendidikan Takhassus Al Barkah

Leave A Comment